Minggu, 15 Februari 2009

NOSTALGIA BIOSKOP

Apa yang kita kenang tentang bioskop-bioskop di Indonesia yang kini telah berguguran?
Dulu ada tiga gedung bioskop di kota kelahiran saya Bondowoso, yaitu bioskop President, bioskop Guntur, dan bioskop Irama. Sejauh yang saya ingat, bioskop President merupakan bioskop yang paling "sehat" saat itu, sedangkan bioskop Irama spesialis film Bollywood dan film-film "Indonesia" (tahun 80-90an, tau kan maksud saya?!).
Waktu kecil, saya sering diajak menononton bioskop oleh orangtua saya. Kalo lagi ngambek atau ngamuk, bapak saya akan membujuk dengan mengajak kbioskop dan biasanya ke"bandel"an saya langsung reda.
Kebetulan rumah saya di sekitar pecinan yang lumayan dekat dengan gedung bioskop, jadi saat pulang sekolah waktu SMP saya dan teman-teman sering bermain ke gedung bioskop yang sedang tutup. Penjaga gedung bioskop selalu berbaik hati mengijinkan kami untuk masuk ke dalam gedung.
Mengumpulkan flyer atau selebaran film yang akan diputar dan melihat poster-poster film di bioskop jadi salah satu hobi saya waktu kecil. Biasanya ada mobil yang berkeliling menyebarkar flyer-flyer sambil mengumumkan film yang akan di putar di bioskop lewat megaphone, saya suka berlari-lari mengejar mobil itu dan berebut flyer dengan orang-orang di jalan.
Terpuruknya film nasional rupanya berimbas pada tumbangnya bioskop-bioskop di daerah. Di Bondowoso, bioskop yang pertama kali tutup adalah bioskop President, disusul Irama dan Guntur. Beberapa orang menyebar isu bahwa gedung bioskop President yang kosong hingga sekarang itu berhantu, sedangkan gedung bioskop Irama telah berbuah menjadi supermarket dan departement store.
Saya dan mungkin beberapa anak lain kehilangan tempat bermain. Tempat yang kemudian membuat saya jatuh cinta pada film, tempat yang membuat saya ketika kecil kadang membayangkan menjadi seorang pemain film (film perang, film kungfu, film action, hahahahaa), tempat yang membuat saya ketika kecil berpikir dan bertanya-tanya bagaimana proses film dibuat hingga dapat kita tonton.
Saya bersyukur setelah dewasa, Tuhan memberi saya kesempatan untuk belajar tentang membuat film dan dpat bertemu dengan orang-orang yang hidupnya bergumul dengan film.
Sekarang saya sangat merindukan masa-masa kecil saya itu (sekarang juga masih kecil sih! heheee). Bagaimana dengan anda?

2 komentar:

  1. Waktu akyu kecil jg gitu Kay, seminggu sekali pasti bokap sering ngajak nonton... dan sering nya mang film Indonesia (dulu paling sering nonton Tutur Tinular kl ga salah). Btw, iya mang sekarang byk bioskop yg berguguran... ga hampir setiap daerah ada bioskop ya :)... Tumben nih tulisannya cerita ^0^

    BalasHapus
  2. kalo boleh tau, pemilik bioskop president itu siapa ya ?

    BalasHapus